Motor, Aku dan Bapakku

Senin malam, 30 Maret 2015, 00.30 WIB, aku mengendarai Yamaha Vixion seorang diri. Dari arah Jalan MH Thamrin – Polda Metro Jaya – Masjid Al-Azhar Kebayoran hingga berhenti di perempatan Plaza Blok M. Arus lalu lintas ramai. Masih banyak sepeda motor dan mobil. Sambil menunggu lampu merah berubah hijau, kuperhatikan seorang pria menuntun Honda Blade, sendirian. Pria itu memakai tas gendong hitam, helm full face, celana bahan, bersepatu. Kelihatannya dia habis pulang kerja, dugaku.

Baca lebih lanjut

Cara Asyik Menteri Roy

Menteri Pemuda dan Olahraga ngebut, kunjungan sana sini. Beragam terobosan terus dilakukan. Semuanya demi Merah Putih.

Terekam jelas dalam ingatan soal geger publik ketika Presiden Susilo Bambang Yudhoyono memutuskan hingga melantik Kanjeng Raden Mas Tumenggung (KRMT) Roy Suryo Notodiprojo sebagai Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), medio Januari 2013. Di jejaring sosial, suara publik mayoritas nyinyir. Di forum diskusi, celotehan hingga caci maki tak kalah pedasnya. Di media massa, pendapat yang kontra dan pro beradu. Pendek kata, jika diprosentase, yang menolak pengangkatan Roy Suryo lebih banyak ketimbang yang mendukung.

Keraguan dan cemoohan publik tidak membuat Menteri Roy minder atau mundur. Dengan gaya khasnya, Menteri Roy tetap menebar senyum optimis, tanpa banyak menanggapi suara sinis. Pria berkumis ini mengaku hanya ingin berkonsentrasi dengan tugas dan tanggung jawabnya serta menjalankan amanat Presiden. Menteri Roy sadar betul, tugasnya sangat tidak ringan, apalagi waktunya pendek. Kemenpora sedang dihajar kasus korupsi Hambalang, prestasi cabang olahraga trennya melorot, para pemuda pun seolah tak terurus. Singkatnya, citra kementerian ini remuk. Baca lebih lanjut

Cirebon Punya Nasi Jamblang, Lho…

Orang-orang dari luar kota sering bertanya via jejaring sosial facebook maupun twitter: apa kuliner yang paling enak, populer, menarik, berkesan dan melegenda di Cirebon? Jawablah: Nasi Jamblang!

Minggu lalu, ketika matahari siang menyengat, sekitar sepuluh mobil pribadi terparkir rapih di depan rumah makan Nasi Jamblang Ibu Nur Cangkring. Di sebelahnya berjejer lima belasan sepeda motor. Dari balik kaca, terlihat kurang lebih dua puluh orang lelaki dan perempuan dewasa rela antre berbaris. Satu per satu langkah kaki mereka terus maju. Mereka menunggu giliran agar bisa sampai di depan meja para pelayan berseragam kuning. Di tempat itu, para pelayan yang jumlahnya lebih dari sepuluh tak kalah sibuknya.

“Nasinya satu atau dua? Sambalnya sesendok, dua sendok atau tiga sendok? Lauknya silakan pilih dan ambil sendiri, lalu langsung bayar di kasir, di sebelah sana,” kata seorang pelayan berusia 23 tahun. Baca lebih lanjut

Pemberdayaan Pesantren

Penulis Lukman Hakim Zuhdi

Sepanjang Ramadhan, berbagai media massa –utamanya televisi— serentak menayangkan program khusus yang berisi seluk beluk kehidupan pondok pesantren. Satu per satu pesantren yang memiliki ciri khas tertentu dikupas, mulai dari sejarah, kiprah, infrastruktur hingga eksistensinya saat ini. Biasanya, acara semacam ini bertujuan untuk menyemarakan Ramadhan sekaligus meningkatkan syiar Islam.

Pesantren adalah lembaga pendidikan Islam tertua yang merupakan produk budaya asli Indonesia. Keberadaannya dimulai sejak Islam masuk ke negeri ini dengan mengadopsi sistem pendidikan keagamaan yang sebenarnya telah lama berkembang sebelum kedatangan Islam. Karena itu, kontribusi sosial pesantren sangat besar terhadap sejarah perjalanan bangsa Indonesia dan kemajuan Islam. Baca lebih lanjut

Memberdayakan Masjid

Penulis Lukman Hakim Zuhdi

Di Indonesia rasanya tidak terlalu sulit menemukan masjid. Masjid tersebar dari pusat kota hingga pelosok desa. Namun, kerapkali masjid menjadi ramai pada saat tertentu saja. Misal Ramadhan seperti saat ini, shalat Jumat, shalat Idul Fitri, atau moment lain yang berkaitan perayaan hari besar Islam. Artinya, masjid masih dipahami sebagai tempat ibadah semata. Bahkan tren kekinian memperlihatkan bahwa tidak sedikit masyarakat yang menganggap masjid tak lebih sebagai kawasan wisata. Baca lebih lanjut